Kamis, 2 Februari 2023
BerandaNewsFaktaSeberapa Sering Kamu Harus Mencuci Celana Jeans-mu?

Seberapa Sering Kamu Harus Mencuci Celana Jeans-mu?

Dirilis

SelidikiNews – Jeans adalah pakaian dala, lemari pakaian paling sempurna dan paling serbaguna yang pernah dibuat. Dan ketika kita menemukan pasangan yang sempurna, kita ingin menjaga mereka dalam kondisi prima selama mungkin.

Kasmu mungkin berpikir bahwa kamu harus sering mencucinya, tetapi beberapa ahli berkata kamu tidak boleh mencucinya sama sekali. (Serius, tidak pernah.) Dan masih ada pakar lain yang mengatakan kamu harus memasukkannya ke dalam freezer untuk hasil terbaik. Tapi seperti apa kebenarannya?

Seberapa sering Anda harus mencuci jeans?

Para ahli kebersihan setuju bahwa handuk, seprai, dan bantal harus dibuang ke tempat cuci setelah jangka waktu tertentu. Tetapi seberapa sering mencuci jeans adalah topik yang diperdebatkan dengan sengit, meskipun sebagian besar ahli setuju bahwa lebih sedikit lebih banyak.

“Denim adalah serat yang tahan lama, dan karena itu, tidak memerlukan banyak pencucian,” jelas Adam Taubenfligel, salah satu pendiri Triarchy, perusahaan denim berkelanjutan. Namun, ada banyak faktor yang dapat mengubah “benar” berapa kali Anda bisa mengenakan jeans tanpa mencucinya.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang seberapa sering mencuci jeans kamu dan cara melakukannya dengan benar, mulai dari memilih suhu air yang tepat hingga menggunakan deterjen terbaik.

Saran ini mungkin akan mengubah semua yang kamu pikir tentang cara mencuci pakaian.

Hal pertama yang pertama: Secara umum, kamu tidak boleh mencuci jeans setelah setiap kali dipakai. Itu tidak perlu, dan itu benar-benar dapat menyebabkan mereka rusak lebih cepat.

Sebagai gantinya, pedoman yang baik adalah mencucinya di antara setiap tiga hingga sepuluh kali pemakaian.

Baca juga: Cara Memulai Bisnis: Panduan Step By Step Memulai Bisnis di Tahun 2022

Tentukan hari yang tepat untuk mencuci “berdasarkan apa yang mereka rasakan, lihat, dan cium,” kata Rowan Page-Brennan, koordinator pemasaran Indigo Wild, pembuat sabun cuci Zum. Dan, tentu saja, jika mereka tertutup lumpur, makanan, oli motor, atau apa pun, cucilah terlebih dahulu, gunakan tips ini tentang cara terbaik untuk menghilangkan noda.

Masalah utama, selain tumpahan dan noda, adalah keringat, yang berarti cuaca dan tingkat aktivitas kamu akan berperan dalam seberapa sering kamu harus mencuci jeans.

Inilah aturan praktis yang baik: Jika kamu tidak berkeringat di dalamnya dan baunya bersih, tidak apa-apa untuk menunda.

Saat hidung memberi tahu kamu tentang suatu masalah, inilah saatnya untuk mencucinya, bahkan jika kamu hanya memakainya sekali. Bau berarti bakteri merembes di celanamu, dan bisa menggerogoti kain. Plus, itu juga tidak bagus untuk kulit kamu. (Lebih lanjut tentang itu di bawah.)

Apakah bahan membuat perbedaan dalam seberapa sering kamu harus mencuci jeans?

Jeans dibuat dengan dua cara: dengan rigid denim (alias 100% cotton) atau stretch denim, yang merupakan campuran katun dan Lycra atau spandex. Mencuci denim kaku, khususnya, akan mempengaruhi kecocokan, jadi itu tergantung pada preferensi pribadi.

“Denim kaku akan terbuka dan sedikit mengendur karena keausan, jadi beberapa orang suka mencuci denim kaku mereka setelah beberapa kali dipakai untuk mengencangkan tenunannya,” kata Sarah Ahmed, salah satu pendiri dan chief creative officer DL1961.

“Di sisi lain, stretch denim dibuat untuk mempertahankan bentuknya bahkan setelah dipakai berkali-kali, jadi satu-satunya alasan Anda akan mencuci jeans denim stretch Anda adalah jika sudah kotor melewati titik pembersihan.”

Untuk jeans berwarna terang atau putih, aturan yang sama berlaku.

“Meskipun jeans berwarna terang mungkin memerlukan sedikit perawatan ekstra agar tetap terlihat terbaik, itu tidak berarti mereka perlu dicuci lebih dari jeans gelap,” kata Shawn Ashby, manajer merek laundry Whirlpool.

Sebagai gantinya, bersihkan noda kecil bila memungkinkan daripada membuang jeans kamu secara otomatis ke dalam cucian.

Apakah buruk untuk sering mencuci jeans kamu?

Ini pasti tidak bagus. Denim mungkin terasa seperti kain yang keras, tetapi terlalu sering mencuci jeans dapat mengubah ukuran dan warnanya.

“Semakin banyak Kamu mencuci sesuatu,” kata Taubenfligel, “semakin Kamu memakai serat dan mengurangi masa pakai pakaian. Cuci hanya jika benar-benar diperlukan.”

Ahmed setuju, menambahkan, “Mencuci lebih sedikit menjaga sifat serat, memperpanjang umur jeans kamu. Jauhi sering mencuci — ini tentang menjadi lebih sadar. ”

Apa yang terjadi jika Anda tidak mencuci jeans kamu?

Ada sekelompok kecil orang—termasuk CEO Levi Strauss Chip Bergh dan Posh Spice sendiri, Victoria Beckham—yang mengatakan mereka tidak pernah mencuci jeans mereka. Mereka memakainya berulang-ulang sampai mereka bosan, dan menggantungnya untuk mengeluarkannya.

Yang lain bersumpah dengan membekukannya, memasukkannya ke dalam kantong ritsleting dan membiarkannya “memasak” selama 48 jam di dalam freezer untuk membersihkannya.

Masalah utama dalam kedua skenario ini? Bakteri dan kulit yang terkelupas menempel pada jeans, yang—ya—sama kotornya dengan kedengarannya.

Kembali pada tahun 2011, Julie Segre dari National Human Genome Research Institute mengatakan kepada Smithsonian Magazine bahwa membekukan jeans tidak akan membunuh bakteri, dan tentu saja, juga tidak akan menghilangkan kotoran.

Jika Kamu bertanya-tanya, kombinasi minyak, bakteri, makanan, kotoran, dan kulit mati yang bersatu dan menciptakan bau “whiffy” yang langsung dapat dikenali. Plus, semua bahan tersebut mengendap di serat, memecahnya dan akhirnya melemahkan jeans kamu.

Untuk melihat seberapa kotor jeans kamu sebenarnya, lihat di sepanjang jahitan, paha, dan dudukan jeans Kamu, saran Mary Gagliardi, ilmuwan internal dan ahli kebersihan Clorox, yang juga dikenal sebagai Dr. Laundry.

Di situlah kotoran menumpuk. Dia juga memperingatkan bahwa meskipun kamu mungkin khawatir bahwa terlalu banyak mencuci akan mempengaruhi warna jeans Kamu, Kamu juga akan mengalami masalah jika tidak mencucinya.

“Semakin lama jeans tidak dicuci,” jelasnya, “semakin mudah tanah di permukaan untuk memecah pewarna dan benar-benar berkontribusi pada pemudaran.”

Cara mencuci jeans

Setiap ahli yang kami ajak bicara menyetujui cara terbaik untuk mencuci jeans. Namun sebelum kamu mulai, jika kamu akan mencuci jeans baru atau jeans berwarna indigo, cucilah terlebih dahulu secara terpisah; jika tidak, pewarna berlebih dapat menempel pada pakaian Anda yang lain.

Setelah Kamu memisahkan item yang diperlukan, ikuti petunjuk langkah demi langkah di bawah ini.

Jika perlu, obati noda. Pastikan untuk membaca label perawatan pada jeans kamu terlebih dahulu, serta petunjuk pada penghilang noda.

Balikkan jeans kamu ke luar. Melakukan hal ini mempertahankan warna mereka.
Atur suhu mesin cuci kamu ke dingin. Suhu yang lebih dingin akan membantu mencegah penyusutan dan pemudaran.

Pilih siklus lembut atau halus, dan gunakan deterjen lembut. Menurut Gagliardi, siklus lembut “mengurangi gesekan dan lipatan kain yang berkontribusi pada hilangnya warna.”

Pilih siklus bilas ekstra. Denim adalah kain berpori dan menyerap cairan dengan cepat, jadi ini akan memastikan deterjen benar-benar hilang.

Gunakan langkah yang sama untuk mencuci jeans berwarna terang dan putih. Meskipun tergoda untuk menggunakan pemutih agar jeans putih tetap putih, jangan.

“Penting untuk menghindari pemutih dan pelembut kain saat mencuci jeans putih,” Ashby menekankan. “Pemutih bisa menyebabkan menguning dan merusak kain.”

Sumber:rd.com

Berita Terkait

Baca Juga

Berita Populer