Kamis, 2 Februari 2023
BerandaBisnisCara Memulai Bisnis: Panduan Step By Step Memulai Bisnis di Tahun 2022

Cara Memulai Bisnis: Panduan Step By Step Memulai Bisnis di Tahun 2022

Dirilis

SelidikiNews – Memulai bisnis adalah salah satu pengalaman paling menarik dan bermanfaat yang dapat Kamu miliki. Tapi gimana cara mulainya?

Ada banyak cara untuk menciptakan bisnis, dengan banyak pertimbangan penting.

Untuk membantu menghilangkan dugaan dari proses dan meningkatkan peluang kamu untuk sukses, yuk ikuti panduan komprehensif kami tentang cara memulai bisnis.

Kami akan memandumu melalui setiap langkah proses, mulai dari menentukan ide bisnis hingga mendaftarkan, meluncurkan, dan mengembangkan bisnis Kamu.

Sebelum kamu Mulai: Milikilah Pola Pikir yang Benar

Kita sering mendengar tentang kesuksesan dalam semalam karena mereka menjadi berita utama yang bagus. Namun, ini tidak sesederhana itu—mereka tidak melihat tahun-tahun bermimpi, membangun, dan memposisikan sebelum peluncuran yang besar.

Untuk alasan ini, ingatlah untuk fokus pada perjalanan bisnismu dan jangan mengukur kesuksesanmu dengan kesuksesan orang lain.

Konsistensi Adalah Kunci

Pemilik bisnis baru cenderung memberi makan motivasi mereka pada awalnya tetapi menjadi frustrasi ketika motivasi itu berkurang. Inilah sebabnya mengapa penting untuk menciptakan kebiasaan dan mengikuti rutinitas yang menguatkan kamu ketika motivasi hilang.

Ambil Langkah Selanjutnya

Beberapa pemilik bisnis menyelam lebih dulu tanpa melihat dan memperbaikinya saat mereka berjalan. Kemudian, ada pemilik bisnis yang tetap terjebak dalam kelumpuhan analisis dan tidak pernah memulai.

Mungkin Kamu adalah campuran dari keduanya—dan di situlah Kamu seharusnya berada. Cara terbaik untuk mencapai tujuan bisnis atau pribadi apa pun adalah dengan menuliskan setiap langkah yang mungkin diperlukan untuk mencapai tujuan tersebut. Kemudian, urutkan langkah-langkah tersebut berdasarkan apa yang perlu dilakukan terlebih dahulu.

Beberapa langkah mungkin memakan waktu beberapa menit sementara yang lain membutuhkan waktu lama. Intinya adalah untuk selalu mengambil langkah berikutnya.

1. Tentukan Konsep Bisnis Kamu

Sebagian besar saran bisnis memberi tahu kamu untuk memonetisasi apa yang Kamu sukai, tetapi itu melewatkan dua elemen penting lainnya: itu harus menguntungkan dan sesuatu yang Kamu kuasai.

Misalnya, Kamu mungkin suka musik, tetapi seberapa layak ide bisnis ini jika Kamu bukan penyanyi atau penulis lagu yang hebat? Mungkin Kamu suka membuat sabun dan ingin membuka toko sabun di kota kecilmu yang sudah memiliki tiga toko di dekatnya—tidak akan mudah untuk menyudutkan pasar ketika Kamu membuat produk yang sama dengan toko terdekat lainnya.

Jika Kamu tidak memiliki ide yang kuat tentang apa yang akan terjadi pada bisnismu, tanyakan pada dirimu pertanyaan-pertanyaan berikut:

  • Apa yang Kamu suka lakukan?
  • Apa yang Kamu benci untuk dilakukan?
  • Dapatkah Kamu memikirkan sesuatu yang akan membuat hal-hal itu lebih mudah?
  • Apa yang Kamu kuasai?
  • Apa orang lain datang kepada Kamu untuk konsultasi?
  • Jika Kamu diberi sepuluh menit untuk memberikan pidato lima menit tentang topik apa pun, apakah itu?
  • Apa ada sesuatu yang selalu ingin kamu lakukan, tetapi kekurangan sumber daya?

Pertanyaan-pertanyaan ini dapat membawamu ke ide untuk bisnis. Jika kamu sudah memiliki ide, mereka mungkin membantumu mengembangkannya.

Setelah Anda memiliki ide, ukurlah apakah Anda ahli dalam hal itu dan apakah itu menguntungkan.

Jenis Bisnis Apa yang Harus Kamu Coba Mulai?

Sebelum kamu memilih jenis bisnis untuk memulai, ada beberapa hal penting yang perlu diperhatikan:

  • Jenis pendanaan apa yang Kamu punya?
  • Berapa banyak waktu yang Kamu miliki untuk berinvestasi dalam bisnis Anda?
  • Apakah Kamu lebih suka bekerja dari rumah atau di kantor atau bengkel?
  • Apa minat dan passionmu?
  • Bisakah Kamu menjual informasi (seperti kursus), daripada produk?
  • Keterampilan atau keahlian apa yang Kamu punya?
  • Seberapa cepat Kamu perlu meningkatkan skala bisnis Anda?
  • Dukungan seperti apa yang Kamu miliki untuk memulai bisnis Anda?
  • Apakah Kamu bermitra dengan orang lain?
  • Apakah model waralaba lebih masuk akal bagi Kamu?

Pertimbangkan Ide Bisnis Populer

Tidak yakin bisnis apa yang harus dimulai? Pertimbangkan salah satu ide bisnis populer berikut ini:

  • Mulai Franchise
  • Mulai Blog
  • Mulai Toko Online
  • Memulai Bisnis Dropship
  • Memulai Bisnis Kebersihan
  • Memulai Bisnis Pembukuan
  • Memulai Bisnis Pakaian
  • Memulai Bisnis Lansekap
  • Memulai Bisnis Konsultasi
  • Memulai Bisnis Fotografi
  • Memulai Bisnis Vending Machine

2. Riset Kompetitor dan Market Kamu

Sebagian besar pengusaha menghabiskan lebih banyak waktu untuk produk mereka daripada untuk mengenal persaingan.

Jika Kamu pernah mengajukan permohonan pendanaan dari luar, calon pemberi pinjaman atau mitra ingin tahu: apa yang membedakan kamu (atau ide bisnismu)?

Jika analisis pasar menunjukkan produk atau layanan kamu jenuh di daerahmu, lihat apakah kamu bisa memikirkan pendekatan yang berbeda.

Market rumah tangga, misalnya — daripada layanan pembersihan umum, kamu mungkin mengkhususkan diri pada rumah dengan hewan peliharaan atau fokus pada pembersihan garasi.

Riset Perdana

Tahap pertama dari setiap studi persaingan adalah riset perdana, yang memerlukan perolehan data langsung dari pelanggan potensial daripada mendasarkan kesimpulanmu pada data masa lalu.

Kamu dapat menggunakan kuesioner, survei, dan wawancara untuk mempelajari apa yang diinginkan konsumen.

Mensurvei teman dan keluarga tidak disarankan kecuali mereka adalah target pasar kamu. Orang yang mengatakan mereka akan membeli sesuatu dan orang yang melakukannya sangat berbeda.

Hal terakhir yang kamu inginkan adalah mengambil begitu banyak stok dalam apa yang mereka katakan, membuat produk dan gagal ketika kamu mencoba menjualnya karena semua orang yang mengatakan mereka akan membelinya tidak melakukannya karena produk itu bukan sesuatu yang mereka inginkan. akan benar-benar membeli.

Riset Sekunder

Manfaatkan sumber informasi yang ada, seperti data sensus, untuk mengumpulkan informasi saatkamu melakukan riset sekunder.

Data saat ini dapat dipelajari, disusun, dan dianalisis dengan berbagai cara yang sesuai dengan kebutuhan, tetapi mungkin tidak sedetail penelitian utama.

Lakukan Analisis SWOT

SWOT adalah singkatan dari Strength, Weakness, Opportunity, dan Threats. Melakukan analisis SWOT memungkinkan kamu untuk melihat fakta tentang bagaimana kinerja produk atau ide Anda jika dibawa ke pasar, dan juga dapat membantumu membuat keputusan tentang arah ide kamu.

Ide bisnismu mungkin memiliki beberapa kelemahan yang belum kamu pertimbangkan atau mungkin ada beberapa peluang untuk meningkatkan produk pesaing.

3. Buat Rencana Bisnis Anda

Rencana bisnis adalah dokumen dinamis yang berfungsi sebagai peta jalan untuk mendirikan bisnis baru.

Dokumen ini memudahkan calon investor, lembaga keuangan, dan manajemen perusahaan untuk memahami dan menyerap. Bahkan jika kamu berniat untuk membiayai sendiri, rencana bisnis dapat membantu Anda menyempurnakan ide kamu dan menemukan potensi masalah. Saat menulis rencana bisnis yang menyeluruh, sertakan bagian berikut:

  • Ringkasan eksekutif: Ringkasan eksekutif harus menjadi item pertama dalam rencana bisnis, tetapi harus ditulis terakhir. Ini menggambarkan bisnis baru yang diusulkan dan menyoroti tujuan perusahaan dan metode untuk mencapainya.
  • Deskripsi Perusahaan: Deskripsi perusahaan mencakup masalah apa yang dipecahkan oleh produk atau layanan Anda dan mengapa bisnis atau ide Anda adalah yang terbaik. Misalnya, mungkin latar belakang Anda di bidang teknik molekuler, dan Anda telah menggunakan latar belakang itu untuk membuat jenis pakaian atletik baru—Anda memiliki kredensial yang tepat untuk membuat bahan terbaik.
  • Analisis pasar: Bagian dari rencana bisnis ini menganalisis seberapa baik posisi perusahaan terhadap pesaingnya. Analisis pasar harus mencakup target pasar, analisis segmentasi, ukuran pasar, tingkat pertumbuhan, tren dan penilaian lingkungan yang kompetitif.
  • Organisasi dan struktur: Tulis tentang jenis organisasi bisnis yang Anda harapkan, strategi manajemen risiko apa yang Anda usulkan dan siapa yang akan menjadi staf tim manajemen. Apa kualifikasi mereka? Apakah bisnis Anda akan menjadi perseroan terbatas beranggota tunggal (LLC) atau korporasi?
  • Misi dan sasaran: Bagian ini harus berisi pernyataan misi singkat dan detail apa yang ingin dicapai bisnis dan langkah-langkah untuk mencapainya. Sasaran ini harus SMART (spesifik, terukur, berorientasi pada tindakan, realistis, dan terikat waktu).
  • Produk atau layanan: Bagian ini menjelaskan bagaimana bisnis Anda akan beroperasi. Ini mencakup produk apa yang akan Anda tawarkan kepada konsumen di awal bisnis, bagaimana mereka dibandingkan dengan pesaing yang ada, berapa biaya produk Anda, siapa yang akan bertanggung jawab untuk menciptakan produk, bagaimana Anda akan mendapatkan bahan dan berapa biayanya. untuk membuat.
  • Ringkasan latar belakang: Bagian dari rencana bisnis ini adalah yang paling memakan waktu untuk ditulis. Kumpulkan dan rangkum semua data, artikel, dan studi penelitian tentang tren yang dapat memengaruhi bisnis atau industri Anda secara positif dan negatif.
  • Rencana pemasaran: Rencana pemasaran mengidentifikasi karakteristik produk atau layanan Anda, merangkum analisis SWOT dan menganalisis pesaing. Ini juga membahas bagaimana Anda akan mempromosikan bisnis Anda, berapa banyak uang yang akan dihabiskan untuk pemasaran dan berapa lama kampanye diharapkan berlangsung.
  • Rencana keuangan: Rencana keuangan mungkin merupakan inti dari rencana bisnis karena, tanpa uang, bisnis tidak akan bergerak maju. Sertakan anggaran yang diusulkan dalam rencana keuangan Anda bersama dengan laporan keuangan yang diproyeksikan, seperti laporan laba rugi, neraca, dan laporan arus kas. Biasanya, proyeksi laporan keuangan lima tahun dapat diterima. Bagian ini juga tempat Anda harus memasukkan permintaan pendanaan Anda jika Anda mencari pendanaan dari luar.

Strategi Exit

Strategi exit penting untuk bisnis apa pun yang mencari dana karena menguraikan bagaimana kamu akan menjual perusahaan atau mentransfer kepemilikan jika kamu memutuskan untuk pensiun atau pindah ke proyek lain.

Strategi exit juga memungkinkan kamu mendapatkan nilai maksimal dari bisnis mu saat tiba waktunya untuk menjual. Ada beberapa opsi berbeda untuk keluar dari bisnis, dan opsi terbaik untuk Kamu bergantung pada tujuan dan keadaanmu.

Strategi exit yang paling umum adalah:

  • Menjual bisnis ke pihak lain
  • Mewariskan bisnis ke anggota keluarga
  • Likuidasi aset bisnis
  • Menutup pintu dan berjalan pergi

Kembangkan Model Bisnis yang Skalabel

Seiring pertumbuhan bisnismu, penting untuk memiliki model bisnis yang skalabel sehingga Kamu dapat mengakomodasi pelanggan tambahan tanpa menimbulkan biaya tambahan.

Model bisnis yang terukur adalah model yang dapat direplikasi dengan mudah untuk melayani lebih banyak pelanggan tanpa peningkatan biaya yang signifikan.

Beberapa model bisnis skalabel yang umum adalah:

  • Bisnis berbasis langganan
  • Bisnis yang menjual produk digital
  • Bisnis waralaba
  • Bisnis pemasaran jaringan

Mulai Merencanakan Pajak

Salah satu hal terpenting yang harus dilakukan ketika memulai bisnis kecil adalah mulai merencanakan pajak.

Pajak bisa rumit, dan ada beberapa jenis pajak yang mungkin menjadi tanggung jawab kamu, termasuk pajak penghasilan, pajak usaha, pajak penjualan, dan pajak properti.

Bergantung pada jenis bisnis yang kamu operasikan, kamu mungkin juga diharuskan membayar pajak lain, seperti pajak gaji atau pajak pengangguran.

4. Pilih Struktur Bisnis Anda

Saat menyusun bisnis kamu, penting untuk mempertimbangkan bagaimana setiap struktur memengaruhi jumlah pajak yang harus Anda bayar, operasi harian, dan apakah aset pribadi kamu berisiko.

5. Daftar Bisnis Kamu dan Dapatkan Perizinan usaha

Ada beberapa masalah hukum yang harus diatasi ketika memulai bisnis setelah memilih struktur bisnis. Berikut ini adalah daftar periksa yang baik untuk dipertimbangkan saat membangun bisnis Anda:

Pilih Nama Bisnis

Buatlah mudah diingat tetapi tidak terlalu sulit. Pilih nama domain yang sama, jika tersedia, untuk membangun keberadaan internet kamu. Nama bisnis tidak boleh sama dengan perusahaan lain yang terdaftar, juga tidak boleh melanggar merek dagang atau merek layanan lain yang sudah terdaftar di Kemenkumham.

6. Atur Keuangan

Buka Rekening Bank Bisnis

Pisahkan keuangan bisnis dan pribadimu. Inilah cara memilih rekening giro bisnis—dan mengapa rekening bisnis terpisah sangat penting.

Saat membuka rekening bank bisnis, kamu harus memberikan nama bisnis dan nomor identifikasi pajak bisnis Kamu.

Rekening bank bisnis ini dapat digunakan untuk transaksi bisnis, seperti membayar supplier atau menagih pelanggan.

Sering kali, bank akan memerlukan rekening bank bisnis terpisah untuk mengeluarkan pinjaman bisnis atau jalur kredit.

7. Danai Bisnis Kamu

Ada banyak cara berbeda untuk mendanai bisnis —beberapa memerlukan usaha yang cukup besar, sementara yang lain lebih mudah diperoleh. Ada dua kategori pendanaan: internal dan eksternal.

Pendanaan internal meliputi:

  • Tabungan pribadi
  • Kartu kredit
  • Dana dari teman dan keluarga

Jika kamu membiayai bisnis dengan dana sendiri atau dengan kartu kredit, kamu harus membayar hutang dengan kartu kredit dan kamu telah kehilangan sebagian dari kekayaan kamu jika bisnis gagal.

Dengan membiarkan anggota keluarga atau teman Anda berinvestasi dalam bisnis, Kamu mempertaruhkan perasaan sulit dan hubungan yang tegang jika perusahaan bangkrut.

Pemilik bisnis yang ingin meminimalkan risiko ini dapat mempertimbangkan pendanaan eksternal.

Pendanaan eksternal meliputi:

  • pinjaman usaha kecil
  • Hibah usaha kecil
  • Angel Investor
  • Venture Capital
  • Penggalangan dana

8. Mendaftar Asuransi Bisnis

Kamu perlu memiliki asuransi untuk bisnis, bahkan jika itu adalah bisnis rumahan atau kamu tidak memiliki karyawan.

Jenis asuransi yang kamu butuhkan tergantung pada model bisnis kamu dan risiko apa yang kamu hadapi. Kamu mungkin memerlukan lebih dari satu jenis polis, dan kamu mungkin memerlukan cakupan tambahan seiring pertumbuhan bisnis.

10. Pasarkan Bisnismu

Banyak pemilik bisnis menghabiskan begitu banyak uang untuk membuat produk mereka sehingga tidak ada anggaran pemasaran pada saat mereka diluncurkan. Atau, mereka telah menghabiskan begitu banyak waktu untuk mengembangkan produk sehingga pemasaran adalah renungan.

Buat Situs Web

Bahkan jika kamu adalah bisnis bata-dan-mortir, kehadiran web sangat penting. Membuat situs web juga tidak memakan waktu lama—Kamu dapat menyelesaikannya hanya dalam waktu akhir pekan.

Kamu dapat membuat situs web informasi standar atau situs e-niaga tempatmu menjual produk secara online.

Jika kamu menjual produk atau layanan secara offline, sertakan halaman di situs  tempat pelanggan dapat menemukan lokasi dan jam buka kamu.

Halaman lain untuk ditambahkan termasuk halaman “Tentang Kami”, halaman produk atau layanan, pertanyaan umum (FAQ), blog dan informasi kontak.

Optimalkan Situs dengan SEO

Setelah mendapatkan website atau toko e-commerce, fokuslah untuk mengoptimalkannya untuk mesin pencari (SEO).

Dengan cara ini, ketika calon pelanggan mencari kata kunci spesifik untuk produk, mesin pencari dapat mengarahkan mereka ke situs kamu.

SEO adalah strategi jangka panjang, jadi jangan berharap banyak lalu lintas dari mesin pencari pada awalnya — bahkan jika Anda menggunakan semua kata kunci yang tepat.

Buat Konten yang Relevan

Sediakan konten digital berkualitas di situs Anda yang memudahkan pelanggan menemukan jawaban yang benar atas pertanyaan mereka. Ide pemasaran konten termasuk video, testimonial pelanggan, posting blog, dan demo. Pertimbangkan pemasaran konten sebagai salah satu tugas paling penting dalam daftar tugas harian Anda. Ini digunakan bersamaan dengan posting di media sosial.

Dapatkan Terdaftar di Direktori Online

Pelanggan menggunakan direktori online seperti Yelp, Google Bisnisku, dan Facebook untuk menemukan bisnis lokal. Beberapa balai kota dan kamar dagang juga memiliki direktori bisnis. Sertakan bisnis Anda di sebanyak mungkin direktori yang relevan. Anda juga dapat membuat cantuman untuk bisnis Anda di direktori tertentu yang berfokus pada industri Anda.

Kembangkan Strategi Media Sosial

Pelanggan potensial Anda menggunakan media sosial setiap hari—Anda juga harus ada di sana. Posting konten yang menarik dan relevan dengan audiens Anda.

Gunakan media sosial untuk mengarahkan lalu lintas kembali ke situs web Anda di mana pelanggan dapat mempelajari lebih lanjut tentang apa yang Anda lakukan dan membeli produk atau layanan Anda.

Anda tidak perlu berada di setiap platform media sosial yang tersedia. Namun, Anda harus hadir di Facebook dan Instagram karena mereka menawarkan fitur e-commerce yang memungkinkan Anda untuk menjual langsung dari akun media sosial Anda. Kedua platform ini memiliki pelatihan iklan gratis untuk membantu Anda memasarkan bisnis Anda.

11. Besarkan Bisnis Kamu

Untuk membesarkan bisnis kamu perlu menumbuhkan basis pelanggan dan pendapatan Anda. Ini dapat dilakukan dengan memperluas upaya pemasaran Anda, meningkatkan produk atau layanan Anda, berkolaborasi dengan pembuat konten lain atau menambahkan produk atau layanan baru yang melengkapi apa yang sudah Anda tawarkan.

Pikirkan tentang cara Anda dapat mengotomatisasi atau mengalihdayakan tugas-tugas tertentu sehingga Anda dapat fokus pada penskalaan bisnis. Misalnya, jika pemasaran media sosial menghabiskan terlalu banyak waktu Anda, pertimbangkan untuk menggunakan platform seperti Hootsuite untuk membantu Anda mengelola akun dengan lebih efisien. Anda juga dapat mempertimbangkan outsourcing waktu-konsumen sepenuhnya.

Anda juga dapat menggunakan teknologi untuk mengotomatisasi proses bisnis tertentu, termasuk akuntansi, pemasaran email, dan pembuatan prospek. Melakukan hal ini akan memberi Anda lebih banyak waktu untuk fokus pada aspek lain dari bisnis Anda.

Saat menskalakan bisnis Anda, penting untuk mengawasi keuangan Anda dan memastikan Anda tetap untung. Jika Anda tidak menghasilkan cukup uang untuk menutupi biaya Anda, Anda perlu mengurangi pengeluaran Anda atau mencari cara untuk meningkatkan pendapatan Anda.

Bangun Tim

Seiring pertumbuhan bisnis Anda, Anda harus mendelegasikan tugas dan membentuk tim yang terdiri dari orang-orang yang dapat membantu Anda menjalankan operasi sehari-hari. Ini mungkin termasuk mempekerjakan staf tambahan, kontraktor atau freelancer.

Kesimpulan

Memulai bisnis kecil membutuhkan waktu, usaha dan ketekunan. Tetapi jika kamu bersedia untuk bekerja, itu bisa menjadi cara yang bagus untuk mencapai impian dan tujuan kamu . Pastikan untuk melakukan riset, buat rencana bisnis yang solid, dan lakukan pivot di sepanjang jalan. Setelah beroperasi, jangan lupa untuk tetap fokus dan terorganisir sehingga kamu dapat terus mengembangkan bisnis kamu ini. Semoga bermanfaat, semangat terus ya.

Berita Terkait

Baca Juga

Berita Populer