Kamis, 2 Februari 2023
BerandaBisnisPendapatan 3Q Grab naik 143 persen dari Tahun ke Tahun Menjadi $382...

Pendapatan 3Q Grab naik 143 persen dari Tahun ke Tahun Menjadi $382 juta

Dirilis

SelidikiNews – Grab, aplikasi SuperApp yang berbasis di Singapura, Kamis mengumumkan bahwa pendapatannya melonjak 143 persen menjadi $382 juta pada kuartal ketiga yang berakhir 30 September, didorong oleh pertumbuhan yang kuat dalam mobilitas dan pendapatan pengiriman.

Perusahaan mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa mereka telah mencapai titik impas pendapatan yang disesuaikan segmen sebelum bunga, pajak, depresiasi, dan amortisasi (EBITDA) untuk pengiriman keseluruhan dan pengiriman makanan inti.

Perusahaan telah merevisi panduan pendapatan FY2022 menjadi $1,32 miliar menjadi $1,35 miliar, naik dari $1,25 miliar menjadi $1,30 miliar.

Ini juga telah merevisi pedoman EBITDA paruh kedua yang disesuaikan menjadi negatif $315 juta, peningkatan $65 juta dari negatif $380 juta.

“Hasil kuartal ketiga kami menunjukkan kemampuan kami untuk mendorong pertumbuhan dan profitabilitas secara bersamaan. Kami mencapai titik impas EBITDA yang disesuaikan dengan segmen pengiriman makanan inti dan pengiriman secara keseluruhan di depan panduan sementara mempersempit kerugian kami secara keseluruhan untuk periode tersebut secara signifikan,” kata Anthony Tan, Group Chief Executive Officer dan Co-Founder Grab.

“Kami mencapai ini dengan tetap berfokus pada struktur biaya dan insentif kami, sambil berinovasi pada layanan yang meningkatkan sinergi dalam ekosistem superapp kami untuk mempromosikan frekuensi transaksi, retensi dan keterlibatan pengguna,

“Kami yakin bahwa kami memiliki landasan yang kuat untuk terus mengembangkan bisnis kami secara berkelanjutan,” tambahnya.

Total nilai barang dagangan kotor (GMV) grup tumbuh 26 persen YoY menjadi $5,1 miliar, terutama karena pemulihan yang kuat di segmen mobilitasnya dan pertumbuhan pengiriman yang berkelanjutan.

Kerugiannya untuk kuartal tersebut adalah $342 juta, peningkatan 65 persen dari tahun ke tahun, terutama karena penghapusan beban bunga nontunai dari saham preferensi yang dapat ditukarkan yang dapat dikonversi dari Grab yang dikonversi menjadi saham biasa pada bulan Desember 2021.

Kerugiannya untuk kuartal tersebut termasuk biaya non tunai sebesar $42 juta dari perubahan nilai wajar atas investasi, dan $90 juta dalam biaya kompensasi berbasis saham non tunai.

Baca juga: Raksasa Teknologi Indonesia GoTo PHK 1.300 Karyawannya di 3 Negara

EBITDA yang disesuaikan adalah negatif $161 juta, peningkatan sebesar 24 persen, dibandingkan dengan negatif $212 juta untuk periode yang sama tahun lalu karena terus meningkatkan GMV dan mengoptimalkan pengeluaran insentif sebagai persentase GMV di seluruh bisnis kami.

Pendapatan untuk pengiriman mencatat pertumbuhan yang kuat, naik 250 persen dari tahun ke tahun menjadi $171 juta terutama didorong oleh pendekatan disiplin kami untuk mengurangi insentif sebagai persentase dari GMV karena berfokus pada mendorong transaksi GMV yang lebih berkualitas, dan kontribusi dari Jaya Grocer.

GMV untuk pengiriman naik 5 persen dari tahun ke tahun, didukung oleh peningkatan juta pengguna (MTU) dari tahun ke tahun.

EBITDA yang disesuaikan segmen pengiriman menjadi positif untuk pertama kalinya, tiga perempat lebih cepat dari panduan sebelumnya terutama karena optimalisasi belanja insentifnya, dan kontribusi dari Jaya Grocer.

Pengiriman Makanan juga mengubah EBITDA yang disesuaikan menjadi positif pada kuartal ketiga tahun 2022, dua kuartal lebih cepat dari panduan sebelumnya.

Sementara itu, pendapatan untuk mobilitas mencatat pertumbuhan yang kuat, naik 101 persen YoY, terutama didorong oleh pemulihan permintaan yang kuat setelah pelonggaran pembatasan COVID-19 dan upayanya untuk meningkatkan pasokan pengemudi aktif di seluruh wilayah.

Mobilitas GMV naik 105 persen dari tahun ke tahun, karena permintaan tetap kuat.

EBITDA yang disesuaikan segmen mobilitas sebagai persentase dari GMV meningkat sebesar 41 basis poin menjadi 12,5 persen dari GMV, dibandingkan dengan 12 persen pada periode yang sama tahun lalu.

Baca juga: 3 Tahapan Pemasaran Startup yang Dapat Mendongkrak Hasil yang Efektif

Selama kuartal tersebut, perusahaan terus merampingkan dan mempercepat proses onboarding di seluruh negara untuk memungkinkan pengemudi mengakses lebih banyak kendaraan sewaan.

“Kami dengan senang hati melaporkan kuartal ketiga yang kuat yang mencerminkan jalur akselerasi kami menuju profitabilitas. Meskipun hambatan translasi mata uang asing dan normalisasi permintaan pengiriman makanan, pendapatan kami meningkat 143 persen dari tahun ke tahun, dengan pengeluaran insentif sebagai persentase GMV berkurang secara substansial menjadi 9,4 persen, turun dari 11,4 persen untuk periode yang sama tahun lalu, kata Peter. Oey, Chief Financial Officer Grab.

“Di kuartal-kuartal mendatang, kami akan terus fokus pada penghematan kas dan optimalisasi biaya saat kami melaksanakan rencana kami untuk tumbuh secara berkelanjutan dan mendorong ekspektasi kami sebesar 45 persen hingga 55 persen pertumbuhan pendapatan tahun ke tahun pada tahun 2023 berdasarkan mata uang konstan, ” dia menambahkan.

Berita Terkait

Baca Juga

Berita Populer