Hukum

Gelar OTT, KPK Tangkap Gubernur Aceh dan Bupati Bener Meriah

Foto | ilustrasi OTT KPk

SELIDIKI.COM – Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) menggelar operasi tangkap tangan ( OTT ) di Aceh sejak Selasa sore, 3 Juli 2018. Dalam operasi ini KPK menangkap Gubernur Aceh, Irwandi Yusuf dan Bupati Bener Meriah, Ahmadi.

“Ditangkap terkait korupsi dana otonomi khusus,” ujar seorang sumber di KPK malam ini.

Irwandi Yusuf adalah Gubernur Aceh yang baru dilantik pada 5 Juli 2017.

Ia diusung Partai Demokrat, Partai Nasional Aceh, dan sejumlah partai politik lainnya.

Sedangkan Ahmadi diusung Partai Demokrat, PAN, PDA dan PKPB.

Baca juga:  Irwandi Yusuf : Ini Bukanlah Harta Warisan Dari Orangtua Kita

Menurut sumber yang sama,  Ahmadi ditangkap tim satuan tugas KPK saat menyerahkan uang ratusan juta kepada seseorang di sebuah tempat. Diduga orang itu adalah kepanjangan tangan Irwandi.

“Uang ini sebagai imbalan kepada Gubernur karena sudah mendistribusikan dana otonomi khusus,” ujar sumber itu.

Saat ini, Irwandi dan Ahmadi masih menjalani pemeriksaan di Aceh. Begitu juga dengan beberapa orang yang diduga mengetahui dugaan korupsi tersebut. Kabarnya mereka akan dibawa ke Jakarta besok.

Baca juga:  Terkait Interpelasi DPRA, Irwandi: Mereka Ingin Permalukan Saya

Jubir KPK, Febri Diansyah membenarkan adanya penindakan hukum di Aceh terkait kasus korupsi. Namun ia tidak menyebut nama-nama mereka yang ditangkap itu.

“Sore hingga malam ini, KPK melakukan kegiatan penindakan di Aceh dan mengamankan 10 orang, yang terdiri dari 2 kepala daerah dan sejumlah pihak non PNS,” katanya melalui pesan singkat.

Menurut Febri, mereka yang saat ini tengah diperiksa itu diduga telah bertransaksi dan melibatkan penyelenggara negara di tingkat Provinsi dan salah satu Kabupaten di Aceh.

Tim KPK telah menyita uang ratusan juta rupiah sebagai barang bukti.

“Uang itu diduga merupakan bagian dari realisasi komitmen fee sebelumnya,” kata Febri lagi.

Febri menambahkan, tim KPK saat ini telah berada di Polda Aceh dan melakukan pemeriksaan awal.

Menurutnya, setelah 24 jam penyidik baru akan menentukan status orang-orang yang ditangkap dalam OTT tersebut, seperti dilansir tempo.co.

Berita Populer

To Top