News

Dinilai Lebih Sukses Jadi King Maker, Prabowo Disarankan Tak Ikut Pilpres Lagi

SELIDIKI.COM,JAKARTA – Direktur Eksekutif Voxpol Center menilai sejumlah sinyalemen yang dilontarkan oleh Ketua Umum Gerindra Prabowo Subianto belakangan ini menunjukkan keraguannya untuk maju dalam Pilpres 2019.

Dia menilai alasan yang dilontarkan partai terkait tertundanya deklarasi Prabowo sebagai capres tidak masuk akal.

“Gerindra belum memutuskan siapa capres-cawapresnya karena dua alasan, amunisinya kurang dan belum punya dukungan partai lain yang kuat.”

“Saya rasa itu alasan yang dibuat-buat,” ujarnya dalam sebuah diskusi di Fx Sudirman, Jumat (6/4/2018) sebagaimana dikutip Selidiki.com dari Kompas.com.

Baca juga :  Beginilah Sosok Jokowi dan Prabowo dari Kacamata Kaum Milenial

Menurut dia, apabila berkaca pada Pilpres 2009 dan Pilpres 2014, Prabowo terus mengalami kekalahan.

Pangi menilai Prabowo lebih baik menjadi king maker daripada harus ikut pilpres.

“Karena beliau sukses jadi king maker.”

“Ingat loh dulu dia sukses mengantarkan Pak Jokowi dari Solo menang jadi gubernur Jakarta, dia berhasil mengantarkan Pak Ahok dari Belitung, membawa Anies jadi gubernur Jakarta,” kata dia.

Pangi menyebut, sikap partai Gerindra memang cenderung ingin Prabowo maju pilpres.

Manuver itu diperlukan untuk menjaga elektabilitas Gerindra.

Baca juga:  Aksi 64 Demo Tuntut Sukmawati, Alumni 212: Ahok di Dalam Sana Menyaksikan Kita…

Apabila Prabowo tidak maju, maka elektabilitas Gerindra bisa semakin merosot.

“Karena partai butuh figur, kalau itu hilang Gerindra tenggelam.”

“Tapi, kalau maju nanti kalah, tiga kali kalah itu enggak enak ya kan,” katanya.

Seperti diberitakan sebelumnya, Ketua Umum Partai Gerindra Prabowo Subianto belum mendeklarasikan diri maju pada Pilpres 2019 pada Rapat Koordinasi Nasional (Rakornas) Partai Gerindra, 11 April 2018.

Hal itu disampaikan Prabowo terkait pernyataan sejumlah petinggi Partai Gerindra belakangan yang menyebut deklarasi pencapresan Prabowo akan dilakukan saat Rakornas.

“Saya kira belum, ya. Tanggal 11 belum deklarasi.”

“Rapat koordinasi nasional, apel kader nasional dan intern, maaf tidak ada media,” ujar Prabowo saat ditemui di sela Rakornas Partai Gerindra di Hotel Sultan, Jakarta, Kamis (5/4/2018).

Prabowo pun belum bisa memastikan, apakah dirinya akan maju sebagai calon presiden seperti yang selama ini diinginkan seluruh kader Partai Gerindra.

Begitu juga dengan kepastian waktu deklarasi pencapresan.

Sharing is caring!
To Top
error: Content is protected !!